Suka Duka Ditolak SNMPTN #2

Keesokan harinya, mataku sembab. Bengkak. Ugh, pokoknya udah nggak rupa mata normal gara-gara nangis semaleman. Sampai nggak tau gimana caranya bisa tidur.

Itu adalah masa-masa suramku untuk lima hari ke depan. Berasa sakit banget gitu. Kayak pengin punya permen yang diidam-idamkan tapi nggak keturutan. Ah, lebih dari itu.

Lalu si doi pun hadir. Ngasih semangat dan mastiin semua bakal baik-baik aja. Bahwa semua itu adalah keputusan terbaik buat aku dari Allah. Bahwa pasti akan ada kesempatan di lain waktu buat aku. Orang tua pun turut ngasih petuah-petuah.

"Wong, udah takdirnya nggak lulus ya udah. Nggak usah ditangisi terus. Saiki, usaha lagi. Isih ono jalur lain, to? Nek, pancen kon kuliah mengko tulih kuliah. Wes, ndang niati."

Gitu bapakku bilang. Kemudian aku manggil Karlina, partner in crime sejak kelas 9, buat dateng ke rumah bawaiin susu buat ngembaliin mood. Cekikikan, ngetawaiin suramnya wajah aku, terus merenung, mikir masa depan. 

Kami sama-sama korban kegagalan SNMPTN. But, dia berhasil lapang dada dari awal karena target dia masuk kedinasan sementara aku yang udah sreg sama Komunikasi Undip tetep keukeuh, nggak mau ngelirik yang lain (setia banged kaaan wkwk). Meski begitu, Karlina tetep ikut daftar SBMPTN, buat cadangan katanya. Dia ambil Psikologi sama Komunikasi Undip.



Esoknya, aku mulai belajar. Buka buku SBMPTN 2018 yang aku beli sejak Desember tahun lalu, tapi jarang disentuh gara-gara jadwal persiapan UNBK. Aku mulai belajar pagi, siang, malem. Tiada henti. Kembali kerja lembur bagai quda :(. Booooseenn banget belajar terus. Kadang ada rasa iri-iri gimana gitu pas liat temen atau pas buka instagram muncul foto orang yang udah di Undip pake jas almamater :')

Waktu terus berjalan. Dan aku masih banyak kekurangan di mapel ujian. Terutama Matematika :(
Saking frustrasinya, itu mapel nggak aku garap satu pun pas SBM :)
TPA aja pola gambar jelimet-jelimet. Bhs. Inggris & Indonesia dah bikin mata sepet pas ngerjain.

Selesai ujian, daaaaahhhh plong banget berasa beban satu ton ambrol semua. Pasrah sepasrah-pasrahnya deh. Ngerjain aja banyak ngarangnya. Bodo amat deh sama penilaian SBM yang beda dari tahun sebelumnya, berasa jadi kelinci percobaan gitu :) Ngga tau deh hasilnya.

Waktu pun lagi-lagi terus berjalan dan aku masih jalan di tempat. Menunggu hasil SBM dengan ikhlas dan sabar (pake banget). Sampai ketemu temen yang udah di Undip duluan pun rasanya berat :( tapi pada akhirnya ketemu juga wkwk.

But, apa sih yang enggak buat kampus impian dan cita-cita, yakan? Selama masih mampu dan memang berada di jalan yang benar, lakukan saja. Keep spirit! Kita cuma perlu usaha. Usaha belajar dan berdoa. Sabar/ Hasil dan keputusannya biar Allah yang nentuin.

Tapi, setidaknya aku agak lega pas lebaran nggak banjir pertanyaan legendaris: "udah kuliah di mana? sekarang lanjut di mana?"

Ada rasa sakit-sakit gitu pas dengernya. Memang, tapi meski begitu, syukurin aja. Jawab jujur dengan bagaimana keadaan kita. Setelah aku merenung, ternyata pertanyaan itu tidak sepenuhnya menyakitkan. 

Malah, aku merasa bersyukur masih ada orang yang peduli. Bersyukur ketika orang bertanya itu lalu berkata "wah, semoga lolos ya.". Bersyukurlah, karena masih ada orang yang berharap sobat lolos dan dapat kampus impian. Itu adalah doa, meski sederhana :)

H-2 pengumuman HP mungil putih aku rusak lagi :'). Kali ini parah. Ngelag nggak bisa buat apa-apa. Tapi, aku nggak nangis. Strong meski sakid banged.

Detik-detik pengumuman SBMPTN 2018 pun semakin dekat dan aku masih belum punya HP sendiri.
Kala itu 3 Juli 2018. Aku dari pagi ngerasa biasa aja. Lolos alhamdulillah, gagal ya usaha yang lain lagi. Jadwal awal jam 5, tapi ternyata dimajuin jadi jam 3. 

Dan posisi aku saat jam 3 itu baru bangun tidur, terus ngelamun tentang masa depan di belakang rumah sambil ngomong sendiri sampai jam 4, nggak tahu kalo pengumuman udah bisa diakses. Terus, jam 5 aku nganter kakak ke klinik, balik rumah jam 7.

Kala itu di ruang tv semua pada kumpul: 2 kakak, mama, bapak, aku. Bermodal HP bapak dan harap-harap cemas sambil berdoa dan merinding-merinding geli, aku duduk di hadapan mereka, nyalain mifi terus buka website pengumuman SBM. Aku mulai ngetik no peserta, lalu tanggal lahir. Tangan udah dingin keringetan, debar jantung nggak jelas iramanya. Ketika jempol kanan aku nyentuh 'Lihat Hasil', lalu .....................


ALHAMDULILLAH .....
Langsung nangis kejer sujud syukur :'((((((((((((((((
Kampus impian. Jurusan impian. Sejak satu tahun lalu :'(((((((

Dan setelah mimin pikirkan dan renungkan... beberapa alasan kenapa mimin bisa diterima di Undip itu adalah karena .......... NEXT
(cek di postingan selanjutnya, ya, sobat ^^ tetap semangat dan percayalah bahwa kegagalan tidak selalu tampak suram dan buruk)

0 Response to "Suka Duka Ditolak SNMPTN #2"